10 Info Kesehatan Viral Ini Ternyata Cuma Hoaks

Perkembangan teknologi membawa kemudahan bagi manusia dalam berkomunikasi. Berbagai aplikasi percakapan pun tersedia untuk diunduh. Informasi yang pernah jadi barang mahal bagi banyak orang, saat ini sangat mudah didapatkan. Bahkan berbagi informasi pun semakin marak.

Namun perkembangan ini nggak selalu membawa dampak baik. Berbagai dampak negatif juga ikut terbawa. Salah satunya adalah adanya fenomena "ingin jadi yang pertama mengabarkan". Semua informasi yang didapatkan cenderung nggak ditelaah dan dengan segera disebarkan kepada orang banyak.

Informasi kesehatan jadi materi yang paling sering bergulir antar pengguna aplikasi kesehatan. nggak jarang, pesan tambahan bernada ancaman juga dibubuhkan di akhir pesan. Berikut ini kami rangkum 10 info kesehatan yang ternyata nggak lebih dari sekadar berita bohong atau hoax:

1.  Mengonsumsi mi instan dan cokelat dalam waktu bersamaan dapat menyebabkan keracunan.

Konon, mi instan mengandung arsenic pentoxide dan reaksi kimia dari cokelat menyebabkan perubahan jadi arsenic trioxide.

Faktanya, mi instan yang dijual di pasaran nggak ada yang ditemukan mengandung racun arsenic. "Berdasarkan hasil pengujian laboratorium, disimpulkan bahwa produk mi instan yang terdaftar dan beredar di Indonesia memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku, serta dinyatakan aman untuk dikonsumsi, " tegas Dra. Kustantinah, Apt, M.App.Sc yang saat itu Kepala BPOM RI.

2. Meminum air dingin setelah makan dapat memicu kanker.

Dalam berbagai informasi yang beredar, air dingin dapat membuat minyak dan lemak yang kita konsumsi dapat jadi padat dan melapisi usus hingga menyebabkan kanker.

Namun, pada faktanya, panas alami di dalam perut akan membuat semua makanan dan minuman yang kita konsumsi dilebur dalam suhu yang sama. Walaupun kita mengonsumsi es sekalipun, es tersebut akan mencair dan mengalami perubahan suhu.

3. Virus HIV dimasukkan ke dalam pembalut.

Penyebaran virus HIV termasuk yang paling marak jadi materi penyebaran hoax. Pengguna pembalut ditakut-takuti dengan adanya info virus HIV di dalam pembalut.

Pada faktanya, virus HIV membutuhkan induk atau inang agar dapat bertahan hidup. Pembalut nggak bisa jadi inang bagi virus HIV.

4. Konsumsi sayap dan leher ayam dapat memicu kanker.

Konon, salah satu faktor pemicu kanker payudara dan kanker serviks adalah karena mengonsumsi sayap dan leher ayam. Mengapa? Karena kedua bagian inilah yang paling sering mendapat suntikan.

Tongseng sehat menyegarkan (Dok Pri)

Namun pada faktanya, hal tersebut masih sebatas asumsi. Menurut dr. Ramadhan, SpBOnk, belum ada bukti terkait asumsi di atas.

5. Mengonsumsi bayam dan tahu bersamaan dapat memicu kista.

Kali ini organ reproduksi wanita diancam dapat terserang kista, namun kabar ini digugurkan oleh seorang ahli kandungan, dr Damar Prasmusinto, SpOG.

Menurutnya, penyebab umum kista adalah bakat sejak lahir dan adanya pertumbuhan yang nggak normal pada lapisan endometrium. "Keduanya jarang berhubungan dengan makanan", tambah dokter Damar.


6. Mengecek kesehatan dengan jengkol.

Informasi ini sedang marak beredar melalui aplikasi percakapan. Diinfokan bahwa jengkol dapat digunakan untuk mengecek kesehatan ginjal. Caranya mudah, kalo air seni yang dibuang oleh tubuh setelah mengonsumsi jengkol nggak berbau, artinya ada masalah pada ginjal orang tersebut.

Selain belum ada penelitian terkait hal ini, mengonsumsi jengkol dalam jumlah banyak atau terlalu sering adalah bukan hal yang disarankan. Jengkol mengandung asam jengkolat atau jengkolic acid yang dapat mengkristal dalam ginjal.

7. Mengonsumi udang dan vitamin c dapat mengancam nyawa.

Mungkin informasi hoax kesehatan yang paling sering kita dapat salah satunya adalah info ini.

Belum ada penelitian terkait dengan hal ini. Kemungkinan dampak pencemaran laut yang berpengaruh terhadap udang dapat terjadi, namun efek keracunan tersebut nggak bersifat langsung dan akut.

Namun mengonsumsi vitamin c melebihi batas yang dianjurkan (100 mg/hari) dapat berdampak pada munculnya batu ginjal.

8. Memasak bumbu mi instan dapat memicu kanker.

Diinformasikan bahwa monosodium glutamat (MSG) dapat berubah jadi karsinogen pencetus kanker bila dimasak.

Namun pada faktanya, dimasak ataupun nggak dimasak, nggak terdapat perbedaan. Kandungan dalam bumbu tetap sama. Yang perlu diperhatikan adalah kandungan garam, sodium, MSG dan pengawet yang berbahaya bila dikonsumsi secara berlebihan.

Batasan harian penggunaan MSG adalah nggak melebihi 0,5 gram/hari.

9. Lintah di dalam perut karena mengonsumsi kangkung.

Dokter Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) mengatakan bahwa kalaupun tersisip lintah dalam kangkung, lintah akan mati terkena asam lambung.

Yang lebih mungkin terjadi adalah masuknya parasit dan telur cacing, tambah dokter Ari.

10. Kerupuk yang menyala ketika dibakar mengandung plastik.


Direktur Inspeksi dan Sertifikasi Pangan Olahan BPOM, Ratmono, membantah informasi yang mengatakan bahwa kerupuk yang menyala saat dibakar pasti digoreng mengunakan plastik.

Menurutnya, semua kerupuk kalau dibakar pasti akan menyala dan berubah jadi hitam.

Setelah mengetahui bahwa nggak semua informasi yang disebarkan melalui aplikasi percakapan atau media sosial adalah benar, sebaiknya masyarakat mulai melakukan kroscek terkait informasi yang didapatkan. Dengan melakukan kroscek informasi, informasi yang akan kita teruskan kepada orang lain akan jadi jauh lebih berguna.

Jadi, masih percaya semua informasi yang tersebar di aplikasi percakapan adalah benar? Lebih baik cek dulu (NatGeo).

 

Tinggalkan Komentar