Ambisi-Ambisi Manusia Mau Eksplorasi Bulan

Beberapa negara mulai mempersiapkan eksplorasi luar angkasa. Mereka tertarik dengan keadaan di sana. Salah satu tujuannya adalah Bulan. Benda luar angkasa yang satu ini paling diminati oleh manusia.

Berikut rencana manusia saat berada di Bulan. Mulai dari mengeksplorasi sampai menambang di Bulan:

1. NASA dan China akan Eksplorasi Bulan

NASA siap bekerjasama dengan China untuk eksplorasi di Bulan. Eksplorasi ini dilakukan untuk melihat pergerakan debu di Bulan saat pesawat Chang'e 4 mendarat. Dengan data debu itu, para peneliti bisa memperkirakan bagaimana mereka akan mendarat di Bulan pada misi-misi berikutnya.

"Dengan perizinan yang dibutuhkan dari Kongres, NASA telah melakukan diskusi dengan China soal kemungkinan untuk mengamati pendaratan pesawat Chang'e 4 di Bulan menggunakan instrumen pesawat (LRO LAMP) @NASAMoon kami," kata associate administrator untuk Direktorat Misi Sains NASA, Thomas Zurbuchen, melalui akun twitternya.

Seperti dikutip dari situs NASA, Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) adalah instrumen yang diorbitkan NASA di Bulan untuk memotret objek yang mendarat di Bulan dan mengamati dampak pendaratan itu terhadap permukaan Bulan. Hal ini penting untuk diamati karena bisa menjadi petunjuk untuk membuat model bagaimana air dan material lain bisa dipindahkan dari kawah ke dekat kutub Bulan.

2. Badan Antariksa Eropa Ingin Menambang Bulan

Badan Antariksa Eropa (ESA) berencana untuk menambang Bulan pada 2025, sebuah penelitian yang ditujukan untuk mencari "air dan oksigen" di satelit alami Bumi tersebut. Pihaknya telah menandatangani kontrak satu tahun dengan perusahaan dirgantara Eropa, ArianeGroup untuk mengeksplorasi tambang regolith, juga dikenal sebagai tanah bulan atau debu Bulan. 

Menurut ArianeGroup, air dan oksigen dapat diekstraksi dari regolith, berpotensi membuatnya lebih mudah bagi manusia untuk menghabiskan waktu di Bulan pada masa depan. "Penelitian itu juga dapat memungkinkan untuk memproduksi bahan bakar roket di Bulan, memungkinkan ekspedisi masa depan agar dapat melangkah lebih jauh ke luar angkasa," kata perusahaan dirgantara.

3. China Tanam Pohon Kapas di Bulan

Badan Antariksa China mengumumkan benih pohon kapas yang dibawa ke Bulan sudah berkecambah. Pesawat antariksa China, Chang'e 4, menjadi yang pertama mendarat di sisi terjauh Bulan pada 3 Januari lalu. Pesawat itu membawa tanah yang mengandung benih kapas, kentang, ragi, dan hama lalat buah.

Benih itu berkecambah di sebuah media semai berbentuk kotak-kotak di dalam tabung yang memuat tanah, air, dan udara di dalam pesawat.

"Ini pertama kalinya manusia melakukan percobaan biologi di permukaan Bulan," kata Xie Gengxin, kepala eksperimen proyek ini dari Universitas Chongqing.

"Mempelajari bagaimana tanaman ini tumbuh di lingkungan gravitasi rendah bisa menjadi landasan bagi masa depan kita untuk membangun pangkalan luar angkasa," katanya.

Tinggalkan Komentar